Hewan Terbawa Hujan

Hujan yang menurunkan Air, itu sudah biasa. Jika hujan menurunkan makanan mungkin ini fenomena langka!

Menurut kepercayaan populer , fenomena ini terjadi ketika Pastor José Manuel Subirana , seorang kudus dari Spanyol dan misionaris Katolik yang mengunjungi Honduras sejak 1856-1864 , menemui beberapa orang miskin. Melihat penderitaan mereka , ia berdoa kepada Allah selama 3 hari dan 3 malam terus-menerus agar keajaiban terjadi dan memberi makanan kepada mereka . Hujan ikan terjadi , dan sejak itu terjadi di semua bagian dunia . Orang-orang lokal Honduras merayakan fenomena ini setiap tahun dengan sebuah festival yang dikenal sebagai Lluvia de Peces .

Non-Aqueous Rain
Hujan non-air adalah fenomena meteorologi tidak menentu di mana hewan turun seperti hujan dari langit. Peristiwa-peristiwa tersebut telah dilaporkan di banyak negara sepanjang sejarah.

Kasus yang dilaporkan mengungkapkan jatuh ubur-ubur, laba-laba, burung, ikan, kodok dan bahkan bagian dari sapi dari langit.

Non-Aqueous Rain
Non-Aqueous Rain
Kerela, India, Februari 12, 2008
Non-Aqueous Rain
Loreto, Agusan del Sur, Philippines, Januari 13, 2012
Non-Aqueous Rain
Ishikawa Prefecture, Japan, Juni 2009 (hujan kodok terjadi sepanjang bulan)
Non-Aqueous Rain
Laba-laba jatuh dari langit, Argentina, April 6, 2007
Non-Aqueous Rain
Cacing jatuh dari langit Jennings, Louisiana, Juli 11, 2007.
Non-Aqueous Rain
Banyak hipotesis oleh para ilmuwan bahwa angin kencang berada di balik ini . Angin yang menjadi intens selama tornado atau waterspouts, perjalanan melalui wadah air mengangkut makhluk seperti ikan atau katak dan kemudian membawa mereka bermil-mil. Angin ini memiliki kapasitas untuk membawa hewan sampai jarak yang sangat jauh. Namun, misteri ini tidak pernah benar-benar dipecahkan.
Setelah hewan yang dilepaskan ke tanah , mereka kadang-kadang bahkan bertahan hidup. Dalam beberapa kasus , hewan tidak jatuh dalam keadaan utuh , tetapi bagian tubuh mereka tercabik. Dalam kasus lain binatang mati beku karena mereka terbawa ke altitude yang tinggi .
André – Marie Ampere adalah ilmuwan pertama yang menjelaskan fenomena hewan jatuh dari langit dengan hipotesis yang kuat yang menunjukkan bahwa katak dan kodok yang berkeliaran dalam kelompok menjadi rentan terhadap angin kencang , yang akhirnya membawa mereka ke tempat yang jauh.
Fenomena hujan no-air ini masih menjadi misteri. Bagaimana angin mengangkat hewan-hewan sejenis ke langit dan menurunkannya bersamaan dengan hujan? Dari mana hewan – hewan tersebut di ambil? masih banyak yang belum dapat dipecahkan.
referensi:
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s